NiceHomeWork#8

MISI HIDUP DAN PRODUKTIVITAS

Bunda, setelah di materi sesi#8 kita belajar tentang bagaimana pentingnya menemukan misi hidup untuk menunjang produktivitas keluarga. Maka saat ini kita akan lebih menggali bagaimana menerapkannya secara teknis sbb :

a. Ambil salah satu dari ranah aktivitas yang sudah teman-teman tulis di kuadran SUKA dan BISA (lihat NHW#7)

b. Setelah ketemu satu hal, jawablah pertanyaan “BE DO HAVE” di bawah ini :
1. Kita ingin menjadi apa ? (BE)
2. Kita ingin melakukan apa ? (DO)
3. Kita ingin memiliki apa? (HAVE)

c. Perhatikan 3 aspek dimensi waktu di bawah ini dan isilah:
1. Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu kehidupan kita (lifetime purpose)
2.Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu 5-10 tahun ke depan ( strategic plan)
3. Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu satu tahun ( new year resolution)

Mulailah dengan PERUBAHAN, karena pilihannya hanya satu BERUBAH atau KALAH

Salam Ibu Profesional,

/Tim Matrikulsi IIP/

____________________________________

MaasyaaAllaah…

Aktivitas yang saya SUKA DAN BISA : Craft dan Belajar Bahasa Arab

1. Kita ingin menjadi apa ? (BE)

Hamba Alloh yang semakin sadar akan pengawasan-Nya, Istri dan Ibu yang menyenangkan, pelaku gaya hidup Go Green, crafter
2. Kita ingin melakukan apa ? (DO)

Belajar agama lebih banyak, belajar Bahasa Arab sehingga anak-anak termotivasi untuk mempelajarinya juga, mengikuti rangkaian pembelajaran di Institut Ibu Profesional, tetap memasarkan buku-buku di onlineshop, mengalokasikan waktu lebih banyak untuk kegiatan craft.
3. Kita ingin memiliki apa? (HAVE)

Iman baja, Keluarga yang se-visi dalam Islam, Integritas dalam peran saya sebagai ibu dan istri, toko buku, barang kerajinan siap jual (ready stock).

3 (tiga) aspek dimensi waktu :

1. Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu kehidupan kita (lifetime purpose)

Ridho Allah, ridho suami, ridho orangtua, generasi tangguh yang shalih-shalihah, memberi banyak manfaat kepada sesama.

2. Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu 5-10 tahun ke depan ( strategic plan)

Menyebarkan semangat cinta buku dan cinta kegiatan Go Green, melaksanakan Haji bersama suami, memiliki penghasilan dari craft dan buku.
3. Apa yang ingin kita capai dalam kurun waktu satu tahun ( new year resolution)

Bisa mengemudikan mobil, memiliki craft gallery, pindah tempat tinggal, berkontribusi dalam bank sampah (di lingkungan baru yang saya idamkan), DEBT FREE.

 

Iklan

Kardus Bekas : Mobil Off Road

Masih berkutat dengan kardus bekas nih, Teman-teman. Alhamdulillaah ya, Si Tengah sudah mulai tampak inisiatifnya untuk bikin ini-itu. Kali ini dia nagih terus untuk bikin mobil off road. Kami namakan demikian karena kekhasan mobil ini pada bentuk rodanya.

Nah, untuk konsep rancangannya, dia udah menentukan. Body mobil juga dibuatnya sendiri. Namun, belum juga selesai sampai akhir, dia sudah berpindah ke mainan yang lain. Deuhh !

Jadinya Mama deh yang melanjutkan, ditemani Si Bungsu. Dan karena kami kehabisan kardus, jadi roda depannya ngga sama bentuknya.  *tutupmata*

Daan, ini dia mobilnyaa… taddaa….

image

Foto mobil ini juga diposkan di instagram Andarucraft.

Kardus : Parkir Mobil

Beberapa waktu yang lalu, di rumah ada banyak kardus kemasan makanan ringan (Stik Keju) yang saya jual. Maka saya mulai mencari referensi di Instagram untuk memanfaatkan kardus-kardus itu.

Si Tengah bersemangat sekali waktu melihat foto di Instagramnya pinkstripeysocks ini. (Hi, Leslie, thank you for sharing ^^ )

Jadi kami membuatnya juga. Bahan dan alatnya yaitu kardus bekas, penggaris (bila perlu), lem, gunting, cat, kuas, dan kertas bekas.

Kertas bekasnya digunakan untuk membalut tiang-tiangnya, supaya lebih rapi.

PhotoGrid_1435939720623

sudah diunggah di Instagram @andarucraft

Naah, ini gampang lho. Selamat mencoba…!  ^^

Prakarya : Rumah-rumahan

Sejak beberapa hari yang lalu Mama mulai rajin ngumpulin kotak susu bekas anak-anak. Mereka biasa minum susu UHT, jadi kami lebih sering membelinya sekalian banyak. Sebelumnya sih belum kepikir memilah sampah untuk dibikin-bikin sesuatu, selain memilah sampah dapur untuk dijadikan kompos cair.

Si Tengah (sekarang usianya 6 tahun) nih yang lebih seneng utak-atik bikin-bikin, jadi Mama bersemangat deh untuk berkreasi juga. Hari Sabtu kemarin, Mama dan Si Tengah membuat rumah-rumahan dari kotak susu.

DSC00560

Kotak susu yang sebelumnya sudah digunting sisi atasnya, dicuci bersih, kemudian ditiriskan sampai kering. Bahan dan alat  lainnya adalah kertas bekas, selotip, spidol warna-warni. Juga sedikit imajinasi dan kesabaran, hihi  🙂

Sisi atas kotak yang terbuka ditutup dengan selotip. Kemudian bungkus kotak dengan kertas. Tambahkan potongan kertas sebagai atap rumah-rumahannya. Kemudian digambar sesuai selera 🙂 mudah bin gampang gak pake ruwet 😀

DSC00561

Yang ini contoh bikinan Mama

DSC00563

Yang ini rumah Si Tengah. Dia bikin sendiri, sesukanya. 🙂

DSC00565

Ini karya Si Tengah juga, untuk diberikan ke adiknya. Tapi dia hanya menutup satu sisi saja, xixixi. Minimalis.

Dan inilah komplek perumahan kami :)

Dan inilah komplek perumahan kami 🙂

Alhamdulillaah, mainan kami tidak selalu bikinan pabrik hehehe.

Selamat berkarya! 🙂

Sampah Dapur dan Pupuk Kompos Cair

Setelah tidak bekerja, saya punya banyak waktu untuk merealisasikan keinginan (saya dan suami) untuk mengolah sampah. Khususnya sampah dapur. Apalagi waktu tahu ada teman yang juga bersemangat mengolahnya. Sebelumnya, ketika isu-isu peduli lingkungan, semangat Go Green, sedang banyak diberitakan dan disosialisasikan media, saya hanya kepengan-kepengen aja.

Paling-paling saya melakukan penghematan kertas, penggunaan kembali kertas bekas, membawa minum dari rumah (pake gelas), yaah yang kecil-kecil gitu lah. Ohya, pernah juga bikin kertas daur ulang dari koran bekas. Karena hanya sebatas coba-coba dan tidak serius, saya ngga melakukannya lagi.

Tapi ketika ada pameran Flona di bulan Juli lalu, saya dan suami membeli Komposter (tong pembuat kompos) dan Bio Kompos-nya (bakteri pembusuk sampah).

Di tong tertulis Made in India. Weleeh, saya rasa kita bikin sendiri juga bisa 😛 hanya tong biasa yang dimodifikasi sedikit. Dikasih semacam ‘sarangan dandang’ (istilah nasionalnya apa ya? ada yang tahu?) dari bahan polikarbonat, dan beberapa pipa pendek sebagai lubang udara.

 Kalo yang di samping ini adalah Bio-Komposnya.

Jadi yang saya lakukan adalah memilah sampah dapur. Misalnya kulit bawang, kulit wortel, kentang, kulit dan biji mangga, tulang ayam, dan kawan-kawan selain kertas dan plastik. Masukkan ke dalam komposter, kemudian siram dengan sedikit biokompos yang sudah diencerkan dengan air. Begitu seterusnya. Jujur saja, saya ngga pake aturan-aturan yang pakem, heheh, agak-agak ngawur ini.

Dan inilah hasil panen saya, hehe… Warnanya hitam, bentuknya cair, berbau sampah dikit (tapi masih mending daripada sampah-sampah yang udah kecampur di bak sampah).

Bagaimana? Anda tertarik mengolah sampah? Let’s Go Green…! ^_^

Reuse : Botol Bekas

Saya menggunakan botol kaca bekas creamer dan selai coklat sebagai pot. Isi air dan masukkan tanaman (yang bisa hidup dengan media air saja). Berfungsi sebagai penghasil oksigen, juga memperindah ruangan (bahkan toilet, heheehe…)

Oiya, jangan lupa sesekali dijemur di bawah sinar matahari agar warna daun tidak pucat.

Selamat mencoba… 🙂


mobile wordpress

Flona 2011

Pameran Flora dan Fauna (Flona) kembali digelar. Seingatku sudah empat kali ada Flona. Diadakan setiap tahun, biasanya di pertengahan tahun, bertempat di Taman Lapangan Banteng. Flona tahun ini akan ditutup hari Senin, 25 Juli pekan depan. Jadi, ayo buruan datang, mumpung belum tutup.

Ada apa saja di Flona? Sesuai judul sih, flora dan fauna. Ada stand-stand penjualan tanaman buah dan bunga, termasuk pupuk-pupuk dan peralatan berkebun, stand penjualan binatang peliharaan (ikan, anjing, kucing, kelinci, hamster, monyet, kura-kura, iguana, bahkan ular). Toko buku Trubus juga ada. Ohya, ada stand Green Peace juga. Ada area bermain anak-anak, istana balon, mobil-mobilan, dan flying fox.

Gak usah kuatir kelaparan deh, ada banyak penjual makanan dan minuman, kerak telor, jus lidah buaya, juga es krim durian.

Ada stand Pemprov. DKI Jakarta juga dengan bentuk rumah betawi klasik dan modern. Melihatnya jadi ingat rumahnya Si Doel anak sekolahan.

Di Flona, aku beli 2 tanaman bunga. Bunga sepatu, seperti tahun sebelumnya. Entahlah sepertinya aku terobsesi dengan bunga ini. Di desaku dulu banyaak sekali, namun sekarang sudah mulai jarang tuh, makanya aku pengen menanam lagi si Kembang Aribang. Kembangku yang dibeli tahun lalu sudah layu kena kutu, huhuhuu…

Selain bunga, beli buku juga di toko Trubus.

So, yang suka berkebun, ayo ke Flona…!

Posted with WordPress for BlackBerry.