Botol Bekas : Mobil-mobilan

Masih bercerita tentang kegiatan bikin-bikin-nya kami di hari Sabtu lalu nih. Sementara Mama dan anak-anak menunggu Bunga Warna-warninya jadi, Ayah membantu anak-anak membuat mainan mobil-mobilan.

Idenya berasal dari majalah langganan kami, Mombi SD, edisi kapan udah ngga terlacak karena sampulnya sudah terlepas.

Bahan dan alat :

  • botol plastik bekas
  • karet sandal bekas
  • gunting
  • pisau dan alat tajam sejenis untuk melubangi botol
  • lidi
  • tali (untuk menarik mobil-mobilan)

Dengan melihat gambar di bawah ini, saya yakin Ayah dan Bunda udah kebayang cara bikinnya.

mombi

ini gambar di majalah Mombi SD

gunting karet sandal, bentuk lingkaran (untuk roda)

gunting karet sandal, bentuk lingkaran (untuk roda)

jadi deh mobil-mobilannya

jadi deh mobil-mobilannya, tapi talinya belum terpasang

Terima kasih ya, Ayah, udah membuatkan mainan untuk anak-anak. Anak-anak suka sekali. πŸ™‚

Iklan

Sampah Dapur dan Pupuk Kompos Cair

Setelah tidak bekerja, saya punya banyak waktu untuk merealisasikan keinginan (saya dan suami) untuk mengolah sampah. Khususnya sampah dapur. Apalagi waktu tahu ada teman yang juga bersemangat mengolahnya. Sebelumnya, ketika isu-isu peduli lingkungan, semangat Go Green, sedang banyak diberitakan dan disosialisasikan media, saya hanya kepengan-kepengen aja.

Paling-paling saya melakukan penghematan kertas, penggunaan kembali kertas bekas, membawa minum dari rumah (pake gelas), yaah yang kecil-kecil gitu lah. Ohya, pernah juga bikin kertas daur ulang dari koran bekas. Karena hanya sebatas coba-coba dan tidak serius, saya ngga melakukannya lagi.

Tapi ketika ada pameran Flona di bulan Juli lalu, saya dan suami membeli Komposter (tong pembuat kompos) dan Bio Kompos-nya (bakteri pembusuk sampah).

Di tong tertulis Made in India. Weleeh, saya rasa kita bikin sendiri juga bisa πŸ˜› hanya tong biasa yang dimodifikasi sedikit. Dikasih semacam ‘sarangan dandang’ (istilah nasionalnya apa ya? ada yang tahu?) dari bahan polikarbonat, dan beberapa pipa pendek sebagai lubang udara.

Β Kalo yang di samping ini adalah Bio-Komposnya.

Jadi yang saya lakukan adalah memilah sampah dapur. Misalnya kulit bawang, kulit wortel, kentang, kulit dan biji mangga, tulang ayam, dan kawan-kawan selain kertas dan plastik. Masukkan ke dalam komposter, kemudian siram dengan sedikit biokompos yang sudah diencerkan dengan air. Begitu seterusnya. Jujur saja, saya ngga pake aturan-aturan yang pakem, heheh, agak-agak ngawur ini.

Dan inilah hasil panen saya, hehe… Warnanya hitam, bentuknya cair, berbau sampah dikit (tapi masih mending daripada sampah-sampah yang udah kecampur di bak sampah).

Bagaimana? Anda tertarik mengolah sampah? Let’s Go Green…! ^_^

Ada apa dengan Ayah?

Dulu, Ayah enggan membawa bekal, meskipun sudah kutawarkan. Padahal Ayah tahu aku bawa bekal untuk sarapan di kantor, tetep Ayah tidak berminat membawa juga. Kalaupun mau, paling-paling roti tawar oles madu, atau buah pisang. Kadang mau juga bawa bekal nasi komplet, tapi dimakan di dalam mobil, di parkiran.

Tapi, sejak hari Senin kemarin kulihat Ayah minta disiapkan bekal untuk sarapan di kantor. Nasi komplet dengan sayur dan lauk, dan makannya di kantor, bukan lagi di mobil.

Satu lagi, sejak kemarin juga, pagi-pagi minta dibuatkan teh hangat, bukan kopi seperti biasanya. Hmm… ada apa denganmu, Yah? Apa yang kau pikirkan akhir-akhir ini?

Kupikir ini suatu perubahan yang positif. Mencoba untuk hidup lebih sehat. Aku mendukungmu, Yah…!